Home Informasi CONTOH MAKALAH SENI TARI PENDET |SEJARAH TARI PENDET |PERKEMBANGAN TARI PENDET |...

CONTOH MAKALAH SENI TARI PENDET |SEJARAH TARI PENDET |PERKEMBANGAN TARI PENDET | FUNGSI TARI PENDET | KOMPOSISI DAN GERAKAN DASAR TARI PENDET

22
0
BAB I

PENDAHULUAN



1.1. Latar Belakang
Bali sebagai daerah tujuan utama wisata di Indonesia tidak hanya menyediakan keindahan alam saja namun juga keindahan budaya seperti tari-tarian. Seiring perkembangan zaman, seni budaya tari perlahan-lahan mulai ditinggalkan. Masuknya budaya-budaya baru ke era globalisasi ini membuat seni tari menjadi sesuatu yang kurang diminati.
Tari Pendet pada awalnya merupakan tari pemujaan yang banyak diperagakan dipura, tempat ibadah umat Hindu di Bali, Indonesia. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata ke alam dunia. Lambat-laun, seiring perkembangan zaman, para seniman Bali mengubah Pendet menjadi “ucapan selamat datang”, meski tetap mengandung anasir yang sakral-religius. Untuk melestarikan kembali kebudayaan tari di Indonesia, kita perlu mempelajari kembali jenis-jenis tari. Untuk itu dalam paper ini saya akan membahas lebih dalam tentang Tari Pendet
1.2. Rumusan Masalah
a. Menetahui Sejarah Tari Pendet?
b. Menetahui Perkembangan Tari Pendet?
c. Menetahui Fungsi Tari Pendet?
d. Menetahui Ragam Gerak Tari Pendet?
e. Menetahui Kostum Yang Digunakan Dalam Tari Pendet?
f. Menetahui Musik Iringan Tari Pendet?
1.3. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan paper ini yaitu untuk:
1. Mengetahui dan mempelajari lebih jauh tentang keistimewaan tari Pendet.
2. Untuk memberikan sedikit pemahaman mengenai tari pendet, dengan harapan makalah ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi pembaca.


BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Sejarah Tari Pendet
Sejarah tari pendet sebenarnya sudah ada sejak lama di bali. Tarian ini termasuk yang tertua diantara tarian sejenis yang ada di pulau bali. Dari berbagai sumber yang di temukan tercatat bahwa tahun 1950 adalah tahun dimana terciptanya tarian pendet. Tarian ini diciptakan oleh I Wayan Rindi (? – 1967). Ada dua seniman kelahiran Desa Sumertha, Denpasar bernama I Wayan Rindi dan Ni Ketut Reneng yang menciptakan tarian ini. Merekalah yang mengubah tarian ritual ini menjadi tarian penyambutan bagi tamu yang dilakukan empat orang penari di berbagai tempat termasuk hotel dan tempat resmi lainnya. Rindi merupakan maestro tari yang dikenal luas sebagai penggubah tari pendet sakral yang bisa di pentaskan di pura setiap upacara keagamaan. Tari pendet juga bisa berfungsi sebagai tari penyambutan. I Wayan Rindi adalah penekun seni tari yang dikenal karena kemampuannya menggubah tari dan melestarikan seni melalui pembelajaran pada generasi penerusnya.
Tari Pendet merupakan sebuah tari sajian untuk para leluhur ( Bhatara dan Bhatari). Tari ini dipentaskan di halaman pura, menghadap ke sebuah pelinggih, dimana Bhatara dan Bhatari itu bersemayam. Pendet dilakukan oleh para wanita dengan memakai pakaian adat. Para enari membawa bokor yang berisi canang sari, bunga-bunga dan kwangen. Sebagian diantara mereka juga membawa alat-alat upacara seperti : sangku, kendi dan pasepan. Tari ini dilakukan secara massal dan dipimpin oleh seorang pemangku(pemimpin upacara) dengan membawa sebuah pasepan atau alat pedudusan yang diberi menyan dan dibakar. Pada bagian akhir dari tariannya, para penari meletakkan saji-sajian, canang sari dan kwangen itu pada pelinggih dan ada juga yang menaburkan bunga kepada Bhatari sebagai suatu penghormatan. Tari inidiiringi dengan gambelan gong kebyar.

2.2. Perkembangan Tari Pendet


Sumber inspirasi lahirnya tari Pendet adalah sebuah ritual sakral odalan di pura yang disebut mamendet atau mendet. Prosesi mendet berlangsung setelah pendeta mengumandangkan puja mantranya dan dan sesuai pementasan topengsidakarya; teater sakral yang secara filosofis melegitimasi upacara keagamaan. Hampir setiap pura besar hingga kecil di Bali disertai dengan aktivitas mamendet. Pada beberapa pura besar seperti Pura Besakih yang terletak di kaki Gunung Agung biasanya secara khusus menampilkan ritus mamendet dengan tari Baris Pendet. Tari ini dibawakan secara berpasangan atau secara masal oleh kaum pria dengan membawakan perlengkapan sesajen dan bunga.
Aktivitas mendet yang secara etimologis berasal dari mendak (menyambut) itu, penarinya tak selalu dipersiapkan secara khusus, umumnya dapat dibawakan oleh seluruh partisipan, pria-wanita tua dan muda.
Ketika gamelan sudah melantunkan gending papendetan, mereka yang inginngayah mendet; menari secara tulus akan bergantian tampil di halaman suci pura, bisa secara solo, berpasangan, atau juga masal. Para remaja yang masih energik sering dapat disaksikan mamendet dengan menari sesungguh-sungguhnya. Semuanya dilakukan dalam bingkai berkesenian sebagai sebuah persembahan yang bermakna kegirangan menyongsong kehadiran para dewa.
Sebagai seni tari sub kebudayaan Indonesia, tari Bali yang dibawakan kaum hawa itu menjadi jempatan toleransi dalam realita kebhinekaan kita mengapresiasi suatu ekspresi kesenian. Sebagai sebuah nilai estetik dan kultural Nusantara, tari Pendet telah menyemai komunikasi universal dengan bangsa-bangsa lain yang berkontribusi pada harkat dan martabat Indonesian di mata dunia.
Seiring perkembangan zaman, para seniman Bali mengubah Pendet yang dulunya sebagai sarana upacara sehingga berkembang menjadi sarana hiburan semata yaitu ucapan selamat datang”, taburan bunga disebarkan di hadapan para tamu sebagai ungkapan selamat datang. Meski demikian, tarian ini tetap mengandung muatan-muatan sakral dan religius.
Tindakan Malaysia yang mengklaim tari pendet sebagai bagian dari budayanya amat disesalkan keluarga Wayan Rindi. Pada masa hidupnya, Wayan Rindi memang tak berfikir untuk mendaftarkan temuannya agar tak ditiru negara lain. Selain belum ada lembaga hak cipta, tari Bali selama ini tidak pernah di patenkan karena kandungan nilai spiritualnya yang luas dan tidak bisa dimonopoli sebagai ciptaan manusia atau bangsa tertentu. Namun dengan adanya kasus ini, Sutapa yang juga dosen tari di Institut Seni Indonesia (ISI) Bali berharap pemerintah mulai mengambil langkah untuk menyelamatkan warisan budaya nasional dari tangan jahil negara lain.

2.3. Fungsi Tari Pendet
a) Fungsi Tari Pendet Sakral
Tari Pendet dalam tari sakral memiliki fungsi sebagai sarana upacara, dimana gerakkannya yang sangat sederhana. Setiap sikap tangan dengan gerakan tubuh memiliki makna dan kekuatan tertentu sehingga tarian ini tidak hanya menampilkan keindahan rupa atau pakaian, tetapi mempunyai kekuatan sekala dan niskala.
b) Fungsi Tari Pendet Profan
Tari Pendet dalam tari profan memiliki fungsi sebagai hiburan di masyarakat ataupun untuk menyambut tamu-tamu(Penyambutan Selamat Datang), yang gerakkannya sedikit susah yang lebih anggun.
2.4. Ragam Gerak Tari Pendet
A. Macam-Macam Gerakan Kaki
Macam-macam gerakan kaki yang disebut “Gegajalan” pada tari Pendet terdiri dari berbagai bentuk seperti berikut :

1. Tampak Sirangpada = Telapak kaki sama serong
2. Ngembang = Berjalan
3. Ngandang Arep = Berjalan ke muka
4. Milpil = Berjalan cepat
5. Nyregseg = Bergeser cepat

B. Macam-Macam Gerakan Tangan
Fungsi gerakan tangan disebut “pepiletan” dalam tari pendet terdapat macam-macam yang sebagai berikut :
1. Luk Nagasatru = Haluan tangan berputar ke dalam
2. Luk Nerudut = Haluan tangan seiring

C. Macam-Macam Gerakan Jari
Fungsi gerakan jari disebut “tetanganan” yang terdiri dari berbagai macam tersebut di bawah ini :
1. Nyakupbawa = Jari dicakup
2. Ulap-ulap = Melmbai-lambai

D. Macam-Macam Gerakan Badan
Fungsi gerakan badan disebut “leluwesan” terdiri dari bermacam-macam gerakan seperti dibawah ini :
Ø Ngejatpala = Pangkal lengan bergetar

E. Macam-Macam Gerakan Mimik
Fungsi gerakan mimik disebut “entiah-tjerengu” terdiri dari ber-macam macam bentuk sebagi tersebut di bawah ini :
· Luru = riang gembira
· Kenjungmanis = tersenyum
F. Macam-Macam Gerakan Leher
Fungsi gerakan leher disebut “dedengkek” terdiri dari bermacam-macam bentuk sebagai tersebut di bawah ini :
1. Uluwangsul = leher bergeleng halus
2. Ngotag = menggeleng gelengkan leher(keras)

G. Gerakan Mata
© Nyeledet(kanan/kiri)
© Ngelier

KOMPOSISI DAN GERAKAN DASAR TARI PENDET
Susunan gerakan dasar tari Pendet diurutkan sebagai berikut :
1. Ngumbang luk penyalin, berjalan ke muka belok kanan kiri dan ngentrag.
2. Duduk bersimpuh mengambil bunga lalu menyembah dengan manganjali.
3. Leher ngilek ke samping kanan seraya nyeledet (gerakan ini dilakukan 3x berturut-turut).
4. Ngagem kanan disertai luk nerudut dan nyeledet ke kiri.
5. Ngenjet gerak peralihan untuk perpindah dan menjadi agem kanan.
6. Ngotag pinggang bertukar tempat dari kanan ke kiri dan sebaliknya.
7. Ngelung rebah ke kiri dan kanan yang disertai dengan angumad tarik kanan dan kiri.
8. Ngumbang ombak segera berjalan belok ke belakang dan ke muka.
9. Nyeregseg ngider berputar ke kanan dan kiri berturut-turut sampai 2 atau 3 kali.
10. Ngelung kiri kanan beserta nyeledet kiri kanan lalu beranjak 2 terus berjalan.
11. Ngentrag berjalan cepat terus ngeseh dan menabur bunga sambil berjalan ngumbang luk penyalin.
12. Metanjek ngandang berputar ke kiri dan ditutup dengan gerka nyakup bawa.
Adapun mengenai susunan atau komosisi tabuhnya adalah sebagai berikut :
1. Pengawit irama pelan.
2. Pengentrag irama cepat.
3. Pengandeg irama pelan.
4. Pengentrag irama cepat dan keras.
2.5. Kostum (Tata Busana)
1. Desain Kepala
– Rambut diikat dengan pusung gonjer. Kalau rambutnya pendek bisa dibantu dengan antol.
– Rambut yang sudah di gonjer di hiasi dengan bunga jepun, bunga kamboja, mawar, jempaka(campuran antara bunga asli dan imitasi).
– Wajah rias dengan secantik mungkin. Yang intinya mempertajam garis-garis muka supaya jelas kelihatan dari jarak yang jauh.
– Memakai subeng.

2. Desain Badan
a. Pakaian Dalam dari Tari Pendet
– Tapih
– Sabuk Stagen (panjangnya kurang lebih 8 m)
b. Pakaian Luar dari Tari Pendet
– Kamen Prade
– Sabuk Prade
– Kancrik Prade(selendang) yang ukurannya 2 ½ – 3m
– Gelang (Perak/imitasi)
3. Properti
Properti yang dibawa yaitu bokor yang berisi canang/bunga-bunga ditambah dengan hiasan janur.

2.6. Musik Iringan
Gamelan yang dipakai untuk mengiringi Tari Pendet adalah seperangkat Gambelan Gong Kebyar. Yang terdiri dari :
a. Gangsa dan Kenyur
Ø 4 buah gangsa Pemade,
Ø 4 buah gangsa Kantil,
Ø 2 buah gangsa Ugal,
Ø 2 buah kenyur,
Ø 2 buah gangsa Jublag, dan
Ø 2 buah gangsa Jegogan.
b. Gambelan lainnya
Ø 1 Tungguh Reog,
Ø 1 Tungguh Tropong,
Ø 2 buah kendang lanang dan wadon. ( lanang untuk pria dan wadon untuk perempuan),
Ø 1 buah Kajar,
Ø 1 buah Pangkon,
Ø 1 cengceng ricik,
Ø 2 buah gong lanang dan wadon,
Ø 1 buah Kempur,
Ø 1 buah Kenong,
Ø 5 buah Suling,
Ø 2 buah Rebab, dan
Ø 1 buah bebende.


BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Tari Pendet pada awalnya merupakan tari pemujaan yang banyak diperagakan dipura, tempat ibadat umat Hindu di Bali, Indonesia. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata ke alam dunia. Lambat-laun, seiring perkembangan zaman, para seniman Bali mengubah Pendet menjadi “ucapan selamat datang”, meski tetap mengandung anasir yang sakral-religius. Pencipta/koreografer bentuk modern tari ini adalah I Wayan Rindi (? – 1967).
Sejarah tari pendet sebenarnya sudah ada sejak lama di bali. Tarian ini termasuk yang tertua diantara tarian sejenis yang ada di pulau bali. Dari berbagai sumber yang saya temukan tercatat bahwa tahun 1950 adalah tahun dimana terciptanya tarian pendet. Sebelumnya tarian ini ada untuk upacara keagamaan dan ritual sejenis di bali.
Adalah dua seniman kelahiran Desa Sumertha, Denpasar bernama I Wayan Rindi dan Ni Ketut Reneng yang menciptakan tarian ini. Merekalah yang mengubah tarian ritual ini menjadi tarian penyambutan bagi tamu yang dilakukan empat orang penari di berbagai tempat termasuk hotel dan tempat resmi lainnya. Tari Pendet pada awalnya merupakan tari pemujaan yang banyak diperagakan di Pura, sebuah tempat ibadat bagi umat Hindu di Bali, Indonesia. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata ke alam dunia. Tarian ini diciptakan oleh I Wayan Rindi. Rindi merupakan maestro tari yang dikenal luas sebagai penggubah tari pendet sakral yang bisa di pentaskan di pura setiap upacara keagamaan. Tari pendet juga bisa berfungsi sebagai tari penyambutan. Lambat-laun, seiring perkembangan zaman, para seniman Bali mengubah Pendet menjadi “tarian ucapan selamat datang”, meski tetap mengandung anasir yang sakral-religius.